Langsung ke konten utama

Fenomena sang Surya

Muhammad Surya Alam Aprilima. Demikian nama tokoh fenomenal ini. Ditakdirkan terlahir pada 5 April membuat ia menyandang tanggal ulang tahun itu di ujung namanya. Nama yang sungguh indah! Mudah-mudahan sepenggal perjalanan sekolahnya bisa menjadi sang surya yang menyinari keindahan dunia. Setidaknya, dunia teman-teman seusianya.

Paruh pertama semester gasal kelas 6. Seorang ibu menampakkan kesabarannya yang luar biasa. Ia menyilakan orang-orang lain mendahului gilirannya untuk mengambil laporan hasil belajar tengah semester anaknya. Ia memilih giliran terakhir.

"Saya minta tolong, Pak," pintanya kepada guru wali kelas anaknya. "Nilai matematika Surya itu selalu di bawah rata-rata," lanjutnya.

Keterlaluan memang! Dalam tes diagnostik untuk mendeteksi peta materi sukar pada ujian nasional --waktu itu masih berstatus UASBN-- Surya "berhasil" memecahkan rekor. Nilainya 1,25! Artinya, hanya 5 dari 40 item soal yang dijawab dengan benar.
"Baik, Bu. Beri saya kesempatan untuk melakukan observasi sampai akhir semester," jawab guru wali kelas, yang kala itu masih dalam masa pemulihan pasca sakit.

Akhir semester gasal tiba. Hasil observasi wali kelas membuahkan harapan: Surya tidak lemah dalam matematika. What's wrong? Dia bisa berhitung. Tapi ... dia juga terlalu sering mengalami error ketika mendokumentasikan hasil hitungannya. Selain itu, dia sering gagal mencerna kehendak soal matematika. Di samping itu, dia pun amat sedikit menguasai konsep-konsep matematika. Bah, panjang nian rangkaian problemnya!

Itulah fenomenalnya! Guru wali kelasnya bukan pengampu matematika! Tambah ruwet lagi, nih!!! Ia hanya seorang guru SD. Maka, ... dapat ditebak: terapi yang ditawarkan pun ala guru SD. Sore itu Surya diberi kesempatan untuk menangis. Hampir 2 jam! 

Keesokan hari. Surya diajak hijrah dari 3 kegelapan ke 3 kecerahan. Pertama, hijrah dari kegelapan emosional terhadap orang-orang di sekitarnnya: dari menolak jadi menerima. Kedua, hijrah dari kegelapan spiritual di dalam salatnya: dari bikin capek jadi bikin santai. Ketiga, hijrah dari kegelapan matematika: dari gaib jadi nyata.

Hasilnya, nilai UASBN matematikanya 9,75! Subhanallah! Benarlah janji-Nya, "Bersama kesulitan tersedia kemudahan x2!!!"

Hijrah, Istikamah
Sehari pasca tangis 2 jam itu, tampak satu perubahan mencolok pada Surya. Salatnya jadi TB (tenang dan betah). Bahkan, ketika salat sunnah sebelum asar, anak --yang kala itu-- 11 tahun itu mulai lebih awal dan usai lebih akhir ketimbang gurunya.

Gurunya pun bertanya, "Kok salatmu sekarang berlama-lama?"

Jawabnya, "Iya, to? Saya kok nggak merasa?"

"Iya. Kamu kan lihat, tadi ketika kamu mulai salat, saya belum masuk musala. Dan ketika saya sudah salam, kamu belum selesai. Kenapa memang, kok bisa begitu lama?" tanya gurunya, mengejar penjelasan.

"Nggak tahu, enak saja rasanya," jawabnya singkat.

Fenomena baru --betah di dalam salat-- itu berlanjut hingga ia lulus. Ya, setidaknya, begitulah yang terlihat oleh gurunya.

Ibunya juga melaporkan bahwa sejak hari itu --setelah tangisnya tumpah selama 2 jam-- Surya jadi rajin salat malam. Mendapat berita itu, setiap pagi gurunya bertanya, "Tadi malam salat malam?" Surya selalu mengangguk. Ini pun berlanjut hingga malam sebelum ujian terakhir.

Rumus Matematika
RUMUS dibalik menjadi SUMUR. Siapa yang dibekali otak encer, rumus akan menjadi alat mujarab untuk menyelesaikan soal-soal matematika. Namun, bagi yang berotak pas-pasan (pas mikir pas blank), pemakaian rumus terbalik saja membuatnya tercebur sumur. Bagaimana matematika sekolah dasar?

Oleh para pakar pembelajaran matematika modern, matematika SD dikategorikan sebagai matematika realistik. Artinya, matematika untuk anak SD mesti nyata, tidak seperti matematika akademik untuk anak kuliahan. So, kepada anak-anak selevel Surya, matematika mesti disajikan secara NYATA. Bila tersaji secara nyata, soal matematika akan tampak SEDERHANA. Bila soalnya tampak sederhana, penyelesaiannya akan terasa MUDAH.

Jadi, sebenarnya rumus matematika SD itu ya hanya 3: (1) matematika itu NYATA; (2) matematika itu SEDERHANA; dan (3) matematika itu MUDAH. Menghafalkan, menghayati, dan mengamalkan ketiga rumus ini bukan tugas siswa, melainkan tugas guru. Guru matematika SD dituntut untuk menyajikan matematika secara nyata, mengonstruksi logika mencerna soal secara sederhana, sehingga siswa menemukan kemudahan dalam menyelesaikannya.

Komentar

Postingan populer dari blog ini

11 Prinsip Pendidikan Karakter yang Efektif (Bagian 1)

(disadur dari Character Education Partnership, 2010: 11 Principles of Effective Character Education)
·Apa pendidikan karakter itu? Pendidikan karakter adalah usaha sadar untuk mengembangkan nilai-nilai budi dan pekerti luhur pada kaum muda. Pendidikan karakter akan efektif jika melibatkan segenap pemangku kepentingan  sekolah serta merasuki iklim dan kurikulum sekolah. Cakupan pendidikan karakter meliputi konsep yang luas seperti pembentukan budaya sekolah, pendidikan moral, pembentukan komunitas sekolah yang adil dan peduli, pembelajaran kepekaan sosial-emosi, pemberdayaan kaum muda, pendidikan kewarganegaraan, dan pengabdian. Semua pendekatan ini memacu perkembangan intelektual, emosi, sosial, dan etik serta menggalang komitmen membantu kaum muda untuk menjadi warga negara yang bertanggung jawab, tanggap, dan bersumbangsih. Pendidikan karakter bertujuan untuk membantu kaum muda mengembangkan nilai-nilai budi luhur manusia seperti keadilan, ketekunan, kasih sayang, hormat-menghormati…

Berguru kepada Abang Becak

Teman yang satu ini sungguh beruntung. Ia punya seorang ayah. Satu-satunya ayah yang dimilikinya itu bekerja sebagai pengemudi becak. Beliau dan teman-teman seprofesi boleh iri. Pengemudi kapal terbang ada namanya: pilot. Pengemudi kapal laut punya sebutan khusus: nakhoda. Pengemudi kereta api punya julukan: masinis (sekalipun berkelamin perempuan, ia tidak dijuluki mbaksinis). Pengemudi mobil – segala jenis mobil – disebut sopir. Pengemudi dokar, andong, atau delman punya nama: kusir atau sais. Lha pengemudi becak? Belum dibuatkan julukan khusus untuk mereka. Di Betawi, pengemudi sepeda beroda tiga (bila mirip merk produk tertentu, anggap saja itu bukan ketaksengajaan [?]) itu dipanggil “abang becak” (bila ia seorang perempuan, pasti panggilannya berubah). Di daerah-daerah lain, mereka lazim menerima sebutan “tukang becak” atau “penarik becak”. Yang terakhir ini kacau lagi. Pengemudi becak kan duduk di belakang kabin penumpang? Masa, menarik dari belakang ke depan??? Namun, bukan kela…

Wong Legan Golek Momongan

Judul ini pernah saya pakai untuk “menjuduli” tulisan liar di “kantor” sebuah organisasi dakwah di kalangan anak-anak muda, sekitar 20 tahun silam. Tulisan tersebut saya maksudkan untuk menggugah teman-teman yang mulai menunjukkan gejala aras-arasen dalam menggerakkan roda dakwah.
Adam a.s. Ya, siapa tidak kenal nama utusan Allah yang pertama itu? Siapa yang tidak tahu bahwa beliau mulanya adalah makhluk penghuni surga? Dan siapa yang tidak yakin bahwa surga adalah tempat tinggal yang mahaenak? Tapi kenapa kemudian beliau nekat melanggar pepali hanya untuk mencicipi kerasnya perjuangan hidup di dunia?
Orang berkarakter selalu yakin bahwa sukses dan prestasi tidak diukur dengan apa yang didapat, melainkan dari apa yang telah dilakukan. Serta merta mendapat surga itu memang enak. Namun, mendapat surga tanpa jerih payah adalah raihan yang membuat peraihnya tidak layak berjalan dengan kepala tegak di depan para kompetitornya. Betapa gemuruh dan riuh tepuk tangan dan sorak kemenangan iblis …